Gegara Komentar Menentang Perang, Petenis Australia Ini Tak Yakin Bisa Pulang Lagi ke Rusia

25 Mei 2022, 15:54 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Daria Saville, menggendong anjing kesayangannya Tofu, sangat khawatir soal keselamatan orangtuanya yang masih tinggal di Moskow.
Daria Saville, menggendong anjing kesayangannya Tofu, sangat khawatir soal keselamatan orangtuanya yang masih tinggal di Moskow. /Instagram @daria_sav

  • Daria Saville, terlahir Gavrilova, jadi warga negara Australia pada tahun 2015.
  • Dia belum memutuskan apakah dia akan bermain Wimbledon, yang telah melarang pemain Rusia.
  • Sang suami mengatakan sang petenis khawatir orangtuanya di Moskow.

SKOR.id - Bintang tenis Australia kelahiran Moskow, Daria Saville, sangat yakin dia tak bisa kembali ke rumah asalnya menyusul komentarnya tentang invasi Rusia ke Ukraina.

Saville membuat komentar ketika saat dia merinci emosi pribadinya yang bertentangan atas larangan Wimbledon terhadap pemain Rusia.

All England Club telah melarang pemain Rusia dan Belarusia dari event 2022 karena khawatir itu dapat digunakan oleh rezim Rusia sebagai propaganda untuk mendukung perang.

Saville juga menjelaskan bahwa dia sendiri masih belum memutuskan apakah akan bersaing di Wimbledon karena badan pengatur tur tenis ATP dan WTA menghapus poin dari Wimbledon sebagai tanggapan atas larangan mereka terhadap atlet Rusia dan Belarusia.

Saville telah vokal dalam memprotes invasi negara kelahirannya ke Ukraina, termasuk lewat sebuah postingan Instagram dalam bahasa Rusia, yang mengatakan: "Diam dalam situasi saat ini sama dengan keterlibatan. Putin, hentikan perang. Tentara, pulang!"

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Daria Saville (@daria_sav)

Bintang tenis yang terlahir dengan nama Daria Gavrilova ini juga mengenakan warna biru dan kuning, warna Ukraina di Paris Open hingga Maret.

Suaminya — spesialis ganda Australia dan juara tunggal putra Wimbledon 2011 — Luke Saville juga berbicara tentang kekhawatiran sang istri atas orangtuanya, yang masih di Moskow.

Berbicara di Prancis Open setelah lolos ke putaran kedua dengan juara Wimbledon dua kali Petra Kvitova, Daria kembali menegaskan dukungannya untuk rekan-rekan Ukrainanya.

Tetapi ketika ditanya apakah dia bersimpati kepada Rusia yang dilarang mengikuti turnamen terbesar di dunia, dia terdengar sedih ketika menjawab: "Ya dan tidak ... itu ya, itu sulit, sulit bagi saya juga untuk berkomentar."

"Saya sudah tidak bisa benar-benar kembali ke Rusia, tidak."

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Daria Saville (@daria_sav)

"Saya benar-benar mendukung para pemain Ukraina ... bayangkan tidak memiliki rumah."

Saville juga berkonflik tentang apakah All England Club telah membuat keputusan yang tepat dengan larangan terkait pemain Rusia dan Belarusia.

"Ini wilayah abu-abu karena saya punya terlalu banyak teman di Rusia," kata Saville, yang menjadi warga negara Australia pada 2015.

Mengenai partisipasinya sendiri di Wimbledon, Daria Saville juga mengaku dilema setelah keputusan tur WTA untuk tidak memberikan poin peringkat untuk turnamen tersebut.

“Semua agak rumit dengan poin. Saya harus membuat keputusan apakah layak bermain di kualifikasi (Wimbledon) atau mungkin saya bermain minggu sebelumnya. Saya masih menimbangnya."

“Hadiah di Wimbledon bagus, itu sebabnya saya ingin lolos, tetapi saya pasti akan membuat keputusan itu nanti."

“Wimbledon akan tetap menjadi Wimbledon. Beberapa pemain mengatakan itu hanyalah event pameran – saya tidak berpikir ini akan menjadi sebuah pameran."

"Siapa pun yang memenangkan Wimbledon akan tetap menjadi juara Wimbledon."

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Luke Saville (@lukesaville18)

"Ini rumit tapi ada beberapa keputusan yang harus saya ambil. Tentu saja, mayoritas orang lebih suka bermain dengan poin dan saya agak merasa tidak enak untuk gadis-gadis dan para pria Ukraina karena Anda membaca berita Rusia dan.. ."

Suara Daria kemudian menghilang, dengan wajah kesedihan atas apa yang terjadi di Ukraina disimpulkan satu dengan pengamatan terakhir yang pedih.

"Ada hal-hal yang lebih buruk terjadi daripada tidak bermain Wimbledon," katanya.

Komentara Para Bintang Besar
Isu poin Wimbledon menghadirkan komentar beragam dari beberapa nama besar tenis.

Juara grand slam empat kali Naomi Osaka, yang belum berhasil melewati putaran ketiga di SW19, mengatakan kurangnya poin peringkat berarti dia mempertimbangkan untuk absen.

"Saya akan mengatakan keputusan itu agak mempengaruhi, seperti mentalitas saya bermain di atas rumput. Saya tidak 100 persen yakin apakah saya akan pergi ke sana," kata Osaka pada konferensi pers.

“Saya ingin pergi hanya untuk mendapatkan pengalaman di lapangan rumput, tetapi di saat yang sama, bagi saya, itu semacam, saya tidak ingin mengatakan sia-sia, tidak ada permainan kata-kata, tapi saya tipe pemain yang termotivasi melihat peringkat saya naik."

Petenis nomor satu dunia Novak Djokovic berencana mempertahankan gelar Wimbledonnya, meskipun ia terancam kehilangan 2.000 poin peringkat yang ia menangkan tahun lalu.

Petenis Serbia itu telah kehilangan 2.000 poin lainnya ketika tidak bisa bermain di Australia Open tahun ini karena status yang tidak divaksinasi.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Roland-Garros (@rolandgarros)

 

Kurangnya poin peringkat kemungkinan akan mengakibatkan Djokovic kehilangan peringkat nomor satu dari Daniil Medvedev dari Rusia.

"Ini adalah situasi yang sangat unik dan aneh," kata Djokovic setelah kemenangan putaran pertama atas petenis Jepang, Yoshihito Nishioka di Roland Garros.

"Grand slam tetaplah grand slam, Wimbledon bagi saya selalu menjadi turnamen impian saya ketika saya masih kecil."

"Saya tidak melihatnya melalui lensa poin atau hadiah uang, bagi saya, sesuatu yang lain."

Rafael Nadal dan Djokovic mengkritik keputusan Wimbledon yang melarang pemain Rusia dan Belarusia dari turnamen tahun ini menyusul invasi Rusia ke Ukraina.

"Saya pikir itu sangat tidak adil (pada) rekan-rekan tenis Rusia saya, rekan-rekan saya ... itu bukan kesalahan mereka, apa yang terjadi saat ini dengan perang," kata Nadal, pemenang grand slam 21 kali.

Djokovic lalu membandingkan situasi para pemain yang tersingkir dengan apa yang dia alami pada Januari ketika dia tidak bisa bermain di Australia Open, setelah dia dideportasi dari Australia karena tidak divaksinasi COVID-19.

“Ini bukan hal yang sama, tetapi mengalami sesuatu yang serupa awal tahun ini untuk diri saya sendiri, membuat frustrasi mengetahui bahwa Anda tidak bisa bermain,” kata Djokovic.

Para pemain terkemuka yang terkena larangan itu termasuk juara bertahan US Open, Daniil Medvedev dan Andrey Rublev, sementara bintang Belarusia, Aryna Sabalenka dan Victoria Azarenka juga tidak bisa bermain.***

Baca Berita Olahraga Lainnya:

Sergiy Stakhovsky: Jika Saya Melihat Seorang Tentara Rusia, Saya Tahu Apa yang Akan Saya Lakukan

F1 Resmi Pangkas Kalender Balapan 2022, Coret GP Rusia dan Tanpa Pengganti

Victoria Azarenka: Larangan Wimbledon bagi Atlet Rusia dan Belarus Tak Masuk Akal

  • Sumber: abc.net.au
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Tenis

    Minggu, 8 Mei 2022

    Juara Madrid Open 2022, Ons Jabeur Catat Sejarah

    Ons Jabeur memenangi WTA Madrid Open 2022 usai mengalahkan Jessica Pegula dengan 7-5, 0-6, 6-2, Minggu dini hari WIB.

    Tenis

    Minggu, 8 Mei 2022

    Kalahkan Novak Djokovic di Semifinal Madrid Open 2022, Carlos Alcaraz Catat Milestone

    Carlos Alcaraz kalahkan dua anggota Big Three secara beruntun di Madrid Open 2022, yakni Rafael Nadal dan Novak Djokovic.

    Tenis

    Selasa, 17 Mei 2022

    Bintang Tenis Australia Ini Coba Bunuh Diri Sebulan Lalu, Tak Ingin Rayakan Ulang Tahun Ke-22

    Destanee Aiava diselamatkan dari sebuah jembatan pada 17 April oleh tiga orang.

    Tenis

    Kamis, 19 Mei 2022

    Jelang French Open 2022, Rafael Nadal Akui Hidup dalam Bayangan Cedera

    Sejak Rabu (18/5/2022), Rafael Nadal sudah berlatih di Prancis.

    Terbaru

    Tenis

    Jumat, 19 Agustus 2022

    Emma Raducanu Santai Hadapi Kekalahan di Cincinnati, Masih Ada US Open 2022

    Kamis (18/8/2022), Emma Raducanu kalah straight set dari Jessica Pegula di babak ketiga Western & Southern Open 2022.

    Tenis

    Jumat, 19 Agustus 2022

    Iga Swiatek dan Emma Raducanu Tersingkir dari Western & Southern Open 2022

    Iga Swiatek dan Emma Raducanu harus mengakui keunggulan lawan mereka pada babak 16 besar Western & Southern Open 2022.

    Tenis

    Kamis, 18 Agustus 2022

    Tumbang di Cincinnati, Rafael Nadal Masih Ada Kans Pecah Rekor di US Open 2022

    Rafael Nadal memaknai kekalahan di Cincinnati sebagai persiapan menatap US Open 2022.

    Tenis

    Kamis, 18 Agustus 2022

    Maju ke Perempat Final Pekan Kedua ITF M15 Jakarta, M Rifqi Fitriadi Optimistis Tembus Final

    M Rifqi Fitriadi optimistis menembus babak semifinal pekan kedua ITF M15 Jakarta

    Tenis

    Kamis, 18 Agustus 2022

    Priska Madelyn Nugroho Persembahkan 8 Trofi ITF sebagai Kado HUT RI Ke-77

    Priska Madelyn Nugroho berhasil memenangkan delapan trofi turnamen ITF sekaligus di Monatsir, Tunisia.

    Tenis

    Kamis, 18 Agustus 2022

    Venus Williams dan Dominic Thiem Dapat Fasilitas Wildcard Ke Babak Utama US Open 2022

    Venus Williams dan Dominic Thiem akan tampil di US Open 2022 memanfaatkan fasilitas wildcard.

    Tenis

    Kamis, 18 Agustus 2022

    Tren Positif Berlanjut, Emma Raducanu Melaju ke 16 Besar Western & Southern Open 2022

    Emma Raducanu melangkah ke babak 16 besar Western & Southern Open 2022 usai mengalahkan Victoria Azarenka.

    Tenis

    Kamis, 18 Agustus 2022

    Tersingkir Lebih Awal di Cincinnati, Andy Murray Disinggung soal Pensiun

    Langkah Andy Murray di Western & Southern Open 2022 Cincinnati harus terhenti pada babak 32 besar dari Cameron Norrie.

    Tenis

    Rabu, 17 Agustus 2022

    Emma Raducanu Anggap Kemenangan Atas Serena Williams Jadi Momen Istimewa

    Emma Raducanu berhasil mengalahkan legenda tenis, Serena Williams pada babak pertama Western and Southern Open 2022.

    Tenis

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Petenis Muda Indonesia Tembus Babak Utama Pekan Kedua ITF M15 Jakarta

    Gunawan Trismuwantara berhasil lolos ke babak utama pekan kedua ITF M15 Jakarta

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X